5 Makanan Yang Membuat Kamu Kangen Aceh!

shares

Aceh merupakan salah satu destinasi tempat wisata yang banyak dikunjungi. Apalagi sekarang Aceh sudah masuk menjadi Destinasi wisata halal dunia, termasuk Padang dan Gorontalo. Aceh terkenal sebagai "Serambi Mekkah" dan juga "Kota Syariat Islam". Selain terkenal sebagai kota islami di Indonesia, Aceh ternyata memiliki banyak kenangan indah bagi para pecinta Kuliner atau Foodee. Kamu yang sedang kangen Aceh saat ditanya makanan apa saja yang khas dengan Aceh pasti langsung tahu.

1. Ayam Tangkap 
Ayam Tangkap . foto by @atagraphia

Ayam tangkap adalah masakan khas Aceh yang terbuat dari daging ayam kampung dan beberapa bumbu khas lainnya.

Yang membuat unik ayam tangkap ini adalah taburan dedaunan yang menutupi daging ayam. Daun yang digunakan bukan sembarangan daun, yaitu daun salam koja, dan daun pandan. Dedaunan ini ikut digoreng bersama daging ayam yang telah di potong kecil-kecil menurut selera.

Sebagai pelengkap, taburan bawang goreng akan membuat rasa ayam tangkap ini semakin renyah dan gurih.

2. Asam Udeung 

Foto by @lieza_link

Eng ing eng…. kali ini Asam Udeng masuk kategori makanan favorit di Aceh, kalau di Jakarta dijuluki Sambal Ganja. Sebagai orang Aceh sempat kaget juga begitu mendengar istilah “Sambal Ganja” yang katanya asal Aceh, tapi begitu lihat produknya, langsung tersenyum lebar…Oooo ternyata ini toh.

Kalau di Aceh, istilah “Asam” itu lebih dekat dengan definisi Sambal. Jadi jangan heran kalau ke Aceh dan mendengar istilah asam keumamah (sambal ikan kayu), asam terasi (sambal terasi), dan ini dia asam udeung alias sambal udang

Asam Udeung itu merupakan menu tradisional turun temurun. Dari Nek Tu (nenek buyut), Neknyak (nenek) dan Mamak selalu membuat menu ini. 

3. Mie Aceh

foto by @satyawinnie

Mie Aceh adalah mie kuning tebal. Selain seafood, irisan daging sapi, atau daging kambing, dan disajikan dalam sup sejenis kari yang pedas dan gurih. Mungkin alasan inilah yang membuat mie Aceh sangat enak dan lezat, dan dikenal tidak hanya di Aceh atau Nusantara saja, melainkan dikenal sampai mancanegara.

Mie Aceh umumnya ada dua jenis, yaitu mie Aceh goreng kering, dan mie Aceh goreng basah. Kedua-duanya di taburi bawang goreng, kerupuk melinjo, irisan bawang merah mentah, cabai rawit mentah, potongan mentimun, dan jeruk nipis.

4. Pliek U

foto by @pliek_ue
Pliek-U memang dikenal sebagai salah satu bahan pembuatan makanan khas Aceh yang paling digemari yaitu kuah Pliek-U. Masakan sejenis gulai ini terdiri dari beragam sayur-sayuran.

Pliek-U atau patarana adalah ampas kelapa yang telah dibusukkan untuk diperas minyaknya. Sejak dahulu, masyarakat Aceh sering mengolah kelapa untuk diambil minyaknya. Minyak ini biasa digunakan sebagai minyak goreng. Ampas dari olahan kelapa ini kemudian dikeringkan dengan dijemur sehingga menghasilkan Pliek-U yang berwarna kecoklatan.

Namun siapa sangka, Pliek-U juga sering dijadikan bumbu colek saat merujak, campuran Pliek-U, garam, gula dan cabai rawit sebagai bumbu colek untuk mangga muda, pisang muda, salak, jamblang, dan rumbia. Merujak dengan Pliek-U adalah kegiatan yang sering dilakukan untuk mengisi waktu kosong dalam aktifitas sehari-hari di Aceh.

5. Engkot Bileh Payeh

Photo by @keumalahayatihakim
Masyarakat Aceh mengenal makanan ini dengan sebutan payeh. Kuliner khas tersebut merupakan suatu cara mengolah bahan makanan ikan dengan bantuan daun pisang untuk membungkus beserta bumbunya. Dengan campuran bumbu dan rempah dihaluskan dan dibungkus daun pisang, payeh mencitrakan diri sebagai menu yang berbeda dengan pepes.  

Related Posts